Di Singapura, Pekerja dengan Banyak Kekurangan Keterampilan Tidak Diprioritaskan untuk Pelatihan



SINGAPURA – Media OutReach – Seiring dengan transisi perusahaan dan pekerja di Singapura ke normal baru akibat dampak pandemi, peningkatan keterampilan tetap menjadi kunci kekuatan pendorong untuk membangun kemampuan baru dan pertumbuhan di masa depan. Namun, menurut para pemimpin bisnis, ketidakcocokan keterampilan terus menjadi jenis ketidakcocokan yang paling umum (63%). Ini sangat tinggi dibandingkan dengan pengalaman mismatch (18%), ketidaksesuaian gaji (17%) dan ketidaksesuaian harapan (2%).

Pemimpin bisnis juga mengungkapkan bahwa pekerja dengan kesenjangan keterampilan tidak diprioritaskan untuk pelatihan (15%) dibandingkan dengan pekerja dengan potensi tinggi (45%).

Berikut adalah beberapa temuan kunci dari studi ketenagakerjaan baru-baru ini tentang Masa Depan Pendidikan dan Pelatihan Berkelanjutan yang dilakukan oleh Kongres Serikat Buruh Nasional Singapura (NTUC), diimplementasikan bekerja sama dengan NTUC LearningHub (NTUC LHUB). Studi ini mensurvei total 564 pemimpin bisnis di industri seperti Manufaktur, Informasi dan Komunikasi, Layanan Keuangan dan Asuransi, Perdagangan Grosir dan Eceran, dan Layanan Profesional di Singapura.

Dalam melanjutkan peningkatan keterampilan pekerja berpotensi tinggi, 67% pengusaha mengatakan bahwa mereka menawarkan program pengembangan bakat dalam bentuk rotasi pekerjaan (65%), berkolaborasi lintas departemen (60%) dan diperbantukan ke departemen, atau perusahaan lain (47%). Namun, lebih dari seperlima (26%) pemimpin bisnis menilai lebih dari 40% karyawan mereka sangat “berpotensi tinggi”. Ini menyiratkan bahwa sebagian besar pekerja kehilangan keterampilan kerja mereka karena mereka kurang diberi prioritas untuk pelatihan.

“Saya senang NTUC LHUB telah melakukan penelitian penting ini bersama dengan Departeme strategi NTUC. Dengan meningkatkan keterampilan seluruh tenaga kerja, bisnis dapat membangun sendiri kapabilitas baru dan mempertahankan kapabilitas yang sudah ada. Di NTUC, kami terus berinovasi untuk membantu perusahaan dan karyawannya secara efektif. Melalui ekosistem Pelatihan dan Ketenagakerjaan, Kami akan memberikan dukungan melalui rangkaian terpadu solusi yang disesuaikan dan tepat waktu seperti perencanaan strategis, pencocokan pekerjaan, pengembangan kepemimpinan dan memungkinkan penyebaran teknologi dan pendanaan pelatihan,” kata Patrick Tay, Asisten Sekretaris Jenderal NTUC dan Direktur Divisi Strategi NTUC, mengomentari temuan tersebut, Jumat (10/9/2021).

Sementara Eugene Wong, Presiden NTUC LHUB, mengatakan, Ketika perusahaan meningkatkan tenaga kerja mereka yang ada, mereka tidak hanya menyadari nilai bisnis, tetapi juga meningkatkan keterlibatan dan retensi karyawan. Berinvestasi pada karyawan juga memberi mereka kepercayaan diri untuk menerapkan keterampilan dan pengetahuan yang baru diperoleh untuk menambah nilai bagi organisasi.

“Untuk alasan ini, saya sangat mendesak perusahaan untuk mengabaikan prioritas pelatihan mereka untuk mengatasi masalah ketidakcocokan keterampilan. Di NTUC LHUB, kami menemukan bahwa banyak bisnis meminta bantuan dalam mengidentifikasi kesenjangan keterampilan di angkatan kerja mereka. Kami selalu menyarankan agar mereka terlebih dahulu memulai pemetaan kapasitas keterampilan atau latihan analisis kebutuhan, sehingga mereka dapat menutup kesenjangan keterampilan dan berinvestasi dalam strategi peningkatan keterampilan yang ditargetkan yang akan memenuhi tujuan bisnis,” tutupnya.

SUMBER:

KATEGORI:

BACA DALAM:

English, Vietnamese

DIPUBLIKASIKAN PADA:

10 Sep 2021

Hubungi Media OutReach hari ini

HUBUNGI KAMI SEKARANG